Etalase Barang Impor Luxury

Penyakit Kanker di Kalangan Usia Muda Meningkat Tajam! Apa Penyebabnya?


disrupsi.id - Jakarta | Dalam tren global yang meresahkan, kasus kanker baru di kalangan generasi muda telah meningkat tajam. Kanker yang menyerang sejak dini, yang didefinisikan sebagai kasus kanker yang didiagnosis pada orang berusia di bawah 50 tahun, meningkat secara global sebesar 79%.

American Cancer Society melaporkan bahwa demografi pasien kanker semakin bergeser dari orang lanjut usia ke orang paruh baya. Meskipun orang dewasa yang berusia di atas 50 tahun mengalami penurunan kejadian kanker secara keseluruhan dari tahun 1995 hingga 2020, terdapat peningkatan yang signifikan pada orang yang berusia di bawah 50 tahun.

Dikutip dari CNN, Dr. Leana Wen seorang pakar kesehatan sekaligus dokter darurat dan asisten profesor di Universitas George Washington menyebutkan jenis kanker dini yang menyebabkan angka kematian dan beban tertinggi secara global adalah kanker payudara; kanker trakea, bronkus dan paru-paru; dan kanker perut dan kolorektal, menurut sebuah penelitian tahun 2023 yang diterbitkan dalam jurnal BMJ Oncology.

"Ini adalah statistik serupa untuk populasi lansia. Di Amerika Serikat, kanker paru-paru, kanker kolorektal, kanker pankreas, dan kanker payudara merupakan empat penyebab utama kematian akibat kanker, " kata Leana yang juga menjabat komisaris kesehatan Baltimore.

Dia menambahkan sebuah laporan dari American Cancer Society secara khusus menyoroti kanker kolorektal, yang kini menjadi penyebab utama kematian akibat kanker pada pria di bawah 50 tahun dan urutan kedua pada wanita di bawah 50 tahun.

"Ada sejumlah hipotesis mengapa kasus kanker meningkat pada orang di bawah 50 tahun. Beberapa peneliti menunjukkan meningkatnya angka obesitas selama beberapa dekade terakhir, yang dikaitkan dengan risiko kanker dini, " terangnya.

Selain itu, perubahan pola makan, khususnya peningkatan konsumsi makanan ultra-olahan, dan gaya hidup yang tidak banyak bergerak juga dikaitkan dengan tingkat kanker yang lebih tinggi. Yang lain berspekulasi bahwa mungkin ada faktor lingkungan yang berperan, seperti karsinogen yang dilepaskan ke udara, air, dan persediaan makanan.

Skrining kanker di usia muda

Leana menyebutkan Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS merekomendasikan agar masyarakat memulai pemeriksaan kanker usus besar pada usia 45 tahun. Satuan tugas tersebut juga mengeluarkan rancangan rekomendasi agar perempuan mulai melakukan mammogram pada usia 40 tahun.

"Kedua revisi tersebut mewakili perubahan pada pedoman. Sebelum tahun 2021, masyarakat disarankan untuk memulai pemeriksaan kanker usus besar pada usia 50 tahun. Perubahan mammogram baru diusulkan tahun lalu dan belum final. Sebelum rekomendasi ini, panduannya adalah sebagian besar wanita memulai mammogram pada usia 50 tahun, " urainya.

Pedoman tersebut akan terus direvisi. Para peneliti akan mempertimbangkan faktor-faktor seperti perubahan demografi dan efektivitas alat skrining. Orang yang berisiko rata-rata harus mengikuti pedoman yang ada. Inilah salah satu alasan mengapa mereka harus melakukan pemeriksaan tahunan dengan dokter atau penyedia layanan kesehatan primer lainnya.

"Inilah saatnya meninjau kembali semua tes yang perlu mereka lakukan, termasuk pemeriksaan kanker. Ini juga saat yang tepat untuk mendiskusikan apakah situasi medis pribadi mereka menempatkan mereka pada risiko yang lebih tinggi dibandingkan rata-rata. Ini adalah komponen yang sangat penting dalam kunjungan ini, karena faktor-faktor ini akan menentukan apakah mereka perlu memulai pemeriksaan pada usia lebih dini dari pedoman umum, " urainya.

Ketahui riwayat keluarga

Misalnya, jika seorang perempuan mempunyai saudara perempuan, ibu, atau kerabat tingkat pertama lainnya yang mengidap kanker payudara, mereka sendiri mempunyai risiko rata-rata dua kali lipat terkena kanker payudara. Seseorang yang memiliki dua saudara tingkat pertama memiliki peningkatan kejadian kanker payudara lima kali lipat dibandingkan rata-rata.

"Sangat penting bagi orang-orang untuk mengetahui riwayat keluarga mereka karena penyedia layanan kesehatan dapat merekomendasikan langkah tambahan selanjutnya, seperti pengujian genetik. Mereka mungkin juga perlu memulai mammogram atau tes skrining lainnya pada usia lebih dini, " ungkapnya.

Demikian pula, seseorang yang memiliki kerabat tingkat pertama dengan riwayat kanker usus besar juga harus berkonsultasi dengan dokternya tentang memulai pemeriksaan kanker usus besar lebih cepat dari usia yang disarankan secara umum. Orang lain yang mungkin memerlukan kolonoskopi lebih awal adalah mereka yang menderita penyakit radang usus seperti penyakit Crohn atau kondisi genetik tertentu yang diturunkan.

Dia menambahkan satu dari 3 orang yang memenuhi syarat untuk pemeriksaan kanker usus besar belum pernah menjalani pemeriksaan pemeriksaan apa pun, menurut American Cancer Society. Dan sebanyak 59% wanita melupakan mammogram tahunan mereka, menurut beberapa survei.

Orang mungkin melewatkan tes ini karena beberapa alasan. Mereka mungkin sibuk dengan pekerjaan dan tanggung jawab pengasuhan. Meskipun Undang-Undang Perawatan Terjangkau seharusnya mencakup perawatan pencegahan, termasuk pemeriksaan kanker, mereka mungkin tidak memiliki penyedia layanan kesehatan primer atau menghadapi hambatan lain dalam mengakses layanan kesehatan.

"Dan mereka mungkin berpikir bahwa mereka tidak memerlukan tes ini karena mereka masih muda, sehat, dan merasa baik-baik saja, " paparnya.

Namun statistik mengejutkan tentang peningkatan kanker pada orang muda seharusnya menjadi sebuah seruan untuk mengambil tindakan. Banyak kanker tidak menunjukkan gejala pada tahap awal. Itulah sebabnya skrining diperlukan: untuk mendeteksi kanker ini sebelum menyebar. Pengobatan dapat bersifat kuratif jika kanker terdeteksi sejak dini.

Dia merekomendasikan bahwa penting bagi masyarakat untuk mengetahui risikonya. Secara khusus, mereka perlu mengetahui riwayat keluarga mereka dan apakah mereka memiliki kondisi medis lain atau faktor gaya hidup yang meningkatkan risiko kanker dini.

"Setiap orang harus mencoba mencari tahu riwayat kanker keluarga mereka. Apakah ada saudara tingkat pertama yang menderita kanker? Ketahui riwayat kesehatan mereka dan tanyakan kepada dokter apakah ada kondisi tertentu yang dapat meningkatkan risiko kanker. Selain itu, pastikan untuk menyebutkan semua faktor gaya hidup, termasuk merokok, minum alkohol, kebiasaan makan, dan aktivitas fisik, " katanya.

Merokok dan mengonsumsi alkohol berisiko mengidap kanker

Tak hanya itu, menurutnya perokok dan konsumsi alkohol dalam jumlah besar merupakan faktor risiko utama. Berhenti merokok dan mengurangi asupan alkohol merupakan langkah penting. Olahraga berat satu atau dua menit sehari dapat menurunkan risiko kanker, begitu pula dengan mengurangi makanan ultraproses.

"Penting juga untuk diingat bahwa perubahan gaya hidup ini tidak hanya mengurangi risiko kanker tetapi juga menurunkan kemungkinan penyakit jantung dan kematian dini, " bebernya. (*)


Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال