Etalase Barang Impor Luxury

Pria Ini Terbukti Tak Bersalah Setelah 37 Tahun Dipenjara, Terima Kompensasi Rp218,6 Miliar

disrupsi.id - Florida | Robert DuBoise telah menghabiskan 37 tahun di penjara Florida, Amerika Serikat (AS), atas kasus pemerkosaan dan pembunuhan tahun 1983 yang belakangan terbukti tidak dilakukannya.

Kini, setelah bertahun-tahun di balik jeruji, DuBoise dibebaskan. Ia menerima USD14 juta (lebih dari Rp218,6 miliar) dari otoritas Kota Tampa sebagai kompensasi atas kekeliruan penahanan yang dialaminya.

DuBoise yang berusia 18 tahun ketika kejahatan itu terjadi, awalnya dijatuhi hukuman mati atas pembunuhan Barbara Grams yang berusia 19 tahun.

Meskipun hukumannya kemudian diringankan menjadi penjara seumur hidup, baru pada tahun 2018, dengan bantuan dari organisasi Innocence Project, kasusnya ditinjau ulang. 

Tes DNA yang tidak tersedia pada tahun 1980-an menunjukkan adanya dua pelaku lain, yang menyebabkan DuBoise dibebaskan dari penjara pada tahun 2020.

Gugatan yang diajukan oleh DuBoise terhadap otoritas Kota Tampa, petugas polisi, dan seorang dokter gigi forensik telah diselesaikan, dengan DuBoise diberikan USD14 juta sebagai ganti rugi kepada DuBoise, yang kini berusia 59 tahun.

Dewan Kota Tampa memberikan suara bulat untuk menyetujuinya pada 11 Januari, dengan mengakui bahwa ini adalah kesalahan besar.

"Uang tersebut adalah hal terkecil yang bisa kami berikan sebagai pengakuan atas kesalahan ini," kata anggota Dewan Luis Viera. "Kami berharap penyelesaian ini memberikan sedikit kenyamanan bagi DuBoise."

Meskipun tidak menghadiri pertemuan, DuBoise diwakili oleh firma hukum Loevy & Loevy dari Chicago. Mereka menyatakan bahwa penyelesaian ini tidak hanya mengakui kerugian DuBoise, tetapi juga memberinya kesempatan untuk memulai kembali hidupnya.

Dalam sebuah wawancara, DuBoise menyatakan rasa leganya. Saat ini, dia bekerja sebagai direktur pemeliharaan di country club di wilayah Tampa dan merencanakan untuk membeli rumah. 

Meskipun mengakui bahwa uang, rumah, atau mobil tidak akan mengembalikan apa yang telah hilang, DuBoise menegaskan bahwa dia tidak merasa pahit.

“Itu berarti bagi saya ini akhirnya berakhir. Saya senang saya tidak perlu menghabiskan bertahun-tahun lagi dalam hidup saya untuk melakukan hal ini,” katanya.

“Uang, rumah, mobil, tidak ada satupun yang bisa mengembalikan apa yang hilang dari saya. Saya tidak merasa pahit tentang apa pun. Saya tidak ingin menyia-nyiakan waktu saya dengan pesta-pesta yang penuh kepahitan dan rasa kasihan.

Kepala Polisi Tampa Lee Bercaw mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa selama bertahun-tahun sejak kasus DuBoise, para detektif menjalani pelatihan yang lebih baik dan kemajuan teknologi telah membuat kemajuan besar dalam cara penanganan investigasi tersebut.

“Kami menyadari dampak yang mendalam dan bertahan lama dari kasus ini, terutama pada DuBoise hampir empat dekade kemudian,” kata Bercaw.

DuBoise dan firma hukumnya akan mendapatkan USD9 juta tahun ini, USD3 juta tahun depan, dan USD2 juta pada tahun 2026, menurut dokumen otoritas kota.

Kasus Pembunuhan Grams

Grams diserang secara seksual dan dipukuli hingga tewas pada Agustus 1983 saat dia berjalan pulang dari pekerjaannya di sebuah restoran di Tampa.

Seorang pemeriksa medis menyimpulkan bahwa luka di pipinya adalah bekas gigitan, sehingga para penyelidik mengambil sampel gigitan dari sejumlah pria termasuk DuBoise. Khususnya, cetakan luka dibuat menggunakan lilin lebah.

Dokter gigi forensik menentukan bahwa gigitan tersebut berasal dari DuBoise, meskipun dia tidak mengenal Grams tetapi sering mengunjungi area di mana jenazahnya ditemukan.

Dokter gigi tersebut bersaksi sebagai bagian dari tuntutan hukum DuBoise bahwa dia tidak lagi percaya bahwa bekas gigitan dapat dicocokkan secara langsung dengan seseorang, menurut resolusi dewan kota tentang penyelesaian tersebut.

Beberapa dekade kemudian, tes DNA menunjuk pada Amos Robinson dan Abron Scott, keduanya menjalani hukuman penjara seumur hidup karena pembunuhan yang berbeda. Mereka berdua menunggu persidangan atas tuduhan pembunuhan tingkat pertama dalam kasus Grams.

Kesaksian seorang informan penjara bahwa DuBoise mengaku membunuh Grams juga kemudian didiskreditkan. Pemerintah kota dalam penyelesaiannya menyangkal bahwa ada petugas polisi yang bersalah atas kesalahan yang disengaja, seperti yang ditentang DuBoise dalam gugatannya. (*) 

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال